5 Fakta dari Ahli Kesehatan yang Harus Anda Ketahui tentang Larangan Aborsi

KESEHATAN

Hilangnya hak aborsi merugikan kesehatan dan kesejahteraan perempuan di beberapa tingkatan. Sudah seharusnya negara melihat sisi aborsi dari kacamata lebih luas, terutama dari sisi kesehatan fisik, mental, hingga kesejahteraan perempuan serta anak-anak, bukan hanya konstruksi sosial dan agama. Mengutip dari everydayhealth.com, Inilah fakta-fakta tentang aborsi dari ahli kesehatan, Raegan McDonald-Mosley, MD, MPH, yang harus diketahui dan pelajari publik.

1. Hilangnya Hak Aborsi Akan Lebih Merugikan Minoritas dan Mereka yang Kurang Uang

Dipaksa untuk membesarkan anak membatasi kemampuan seseorang untuk bekerja dan membangun karir yang berkelanjutan dalam jangka panjang. “Orang-orang akan menderita,” kata Raegan McDonald-Mosley, MD, MPH, CEO Power to Putuskan, sebuah kampanye untuk mencegah kehamilan yang tidak direncanakan.

“Mereka akan kehilangan pekerjaan, dan harus melakukan perjalanan jauh (ke negara bagian di mana aborsi masih legal). Konsekuensinya akan sangat berat bagi orang kulit berwarna, dan orang-orang yang hidup dengan pendapatan rendah, mereka yang tinggal di pedesaan, dan orang-orang muda—mereka yang berusia di bawah 18 tahun. Orang-orang yang tidak dapat melakukan aborsi cenderung lebih hidup dalam kemiskinan, dan anak-anak mereka lebih sedikit. kemungkinan untuk memenuhi tonggak (perkembangan). Taruhannya tinggi,” kata Dr. McDonald-Mosley.

2. Keputusan Ini Tidak Berbasis Sains

“Tidak ada alasan kesehatan masyarakat yang sah untuk membatasi akses aborsi,” kata McDonald-Mosley. Semua data kesehatan dan medis masyarakat tentang implikasi aborsi menunjukkan bahwa yang terjadi adalah kebalikannya, katanya.

“Aborsi sangat aman pada setiap tahap kehamilan,” kata Katie Woodruff, DrPH, ilmuwan sosial kesehatan masyarakat di ANSIRH (Advancing New Standards in Reproductive Health), sebuah program dari departemen kebidanan, ginekologi, dan ilmu reproduksi di Universitas California di San Francisco. “Faktanya, membawa kehamilan hingga cukup bulan jauh lebih berisiko bagi kesehatan fisik orang. Orang harus memiliki hak untuk memutuskan sendiri kapan dan apakah akan mengambil risiko itu.”

BACA JUGA  Bikin Langgeng Hubungan, Berikut 4 Manfaat Ciuman Bibir Bagi Kesehatan

3. Penolakan Aborsi Menyakiti Orang

Dr. Woodruff adalah bagian dari Turnaway Study, ia menemukan bahwa orang yang menginginkan aborsi tetapi tidak dapat melakukannya karena keterbatasan hukum di tempat tinggal mereka memiliki hasil kesehatan yang lebih buruk.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa ketika kami menolak perawatan aborsi, itu menyebabkan kerugian yang nyata dan abadi bagi keluarga dan anak-anak,” katanya. “Orang yang tidak bisa melakukan aborsi dan dipaksa untuk melahirkan memiliki kesehatan fisik yang lebih buruk, lebih kecil kemungkinannya untuk mencapai tujuan hidup mereka, dan lebih mungkin untuk hidup dalam kemiskinan selama bertahun-tahun yang akan datang, daripada orang diberikan haknya untuk melakukan aborsi secara legal.”

Demikian pula, anak-anak yang ibunya ditolak aborsi lebih cenderung tumbuh dalam kemiskinan dan kehilangan tonggak perkembangan mereka.

“Ilmunya jelas: Akses aborsi baik untuk ibu hamil, keluarga mereka, dan komunitas mereka,” kata Woodruff.

 4. Larangan Aborsi Menolak Otonomi Pribadi Rakyat

Kehamilan seharusnya tidak pernah menjadi hukuman. “Orang yang sedang hamil dapat dan memang membuat keputusan yang tepat untuk diri mereka sendiri,” kata Woodruff.

“Banyak orang tidak menyadari bahwa emosi yang paling umum setelah aborsi adalah kelegaan. Sebagian besar orang yang melakukan aborsi yakin dengan keputusan mereka dan terus percaya bahwa itu adalah keputusan yang tepat untuk mereka, bahkan bertahun-tahun kemudian,” lanjutnya.

5. Di Seluruh Dunia, Akses Aborsi Berkembang

Berbeda dengan Amerika Serikat, beberapa negara baru mengizinkan atau memperluas akses aborsi, kata McDonald-Mosley. Pada tahun 2020, Irlandia Utara melegalkan aborsi setelah lama membatasinya; Republik Irlandia melakukannya pada tahun 2018. Pada tahun 2021,  Mahkamah Agung Meksiko memutuskan aborsi adalah konstitusional, dan pada Februari 2022, Kolombia melegalkan aborsi melalui 24 minggu kehamilan.

BACA JUGA  Produk Puma dari Perusahaan Internasional Saudara Brand Adidas

Itulah lima fakta tentang hak aborsi dari ahli kesehatan Raegan McDonald-Mosley, MD, MPH, yang sudah seharusnya menjadi pertimbangan krusial di berbagai negara, termasuk Indonesia. Bagaimana menurutmu?

Source Link >>> Click Here